RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMEN (EXPERIMENT DESIGN RESEARCH)

RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMEN (EXPERIMENT DESIGN RESEARCH)
BEDA RANCANGAN PENELITIAN OBSERVASI DAN EKSPERIMEN

  • Pada penelitian observasional, faktor penyebab terjadi secara alamiah, peneliti hanya mengamati (mendata) faktor penyebab dan akibat
  • Pada penelitian eksperimental, faktor penyebab diberikan/dilakukan oleh peneliti, setelah itu diamati (didata) akibatnya

MACAM RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMENT

Non Eksperimental

  1. Hanya Pasca Intervensi
  2. Praintervensi – pascaintervensi
  3. Perbandingan Kelompok Statik

Penelitian Eksperimental

  1. Praintervensi – pascaintervensi dengan kelompok kontrol
  2. Pasca intervensi dengan kelompok kontrol

Eksperimental Semu (Quasy)

  1. Rancangan deret berkala
  2. Praintervensi – pascaintervensi dengan sampel terpisah
  3. Praintervensi – pascaintervensi dengan kelompok kontrol tanpa randomisasi

PERBEDAAN MACAM RANCANGAN PENELITIAN EKSPERIMEN

Syarat rancangan eksperimental murni adalah:

  • Ada kelompok studi dan kelompok kontrol
  • Pemilihan kelompok studi dan kelompok kontrol dilakukan secara randominasi
  • Ada perlakukan dari peneliti untuk kelompok studi
  • Membandingkan hasil antara kelompok studi dan kelompok kontrol (tanpa perlakuan)

 

  • Pada Quasy Experiment, pemilihan kontrol dan kelompok studi tidak dilakukan secara randomisasi
  • Pada Non Experiment, tidak ada kelompok kontrol, maka tidak dapat dimasukan penelitian experimental, pada beberapa buku ada yang memasukan Quasy Experiment

RANDOMISASI

  • Randomisasi merupakan syarat penelitian eksperimental
  • Randomisasi bertujuan agar terjadi komparabilitas (validitas interna) antara kelompok studi dan kontrol sama
  • Randomisasi tidak sama dengan pengambilan sampel secara random

MACAM RANDOMISASI

  1. Acak Sederhana (Simple Randomization)
  2. Randomisasi dengan Blok (Bloked Randomization)
  3. Acak Stratifikasi (Stratified Randomization)

ACAK SEDERHANA (SIMPLE RANDOMIZATION)

  • Dapat dilakukan dengan undian, pelemparan mata uang atau tabel random
  • Misal dari 50 responden akan dibagi dua kelompok intervensi dan kontrol, maka dilakukan pengambilan 25 kelompok sebagai kelompok intervensi secara random, sedang sisanya sebagai kelompok kontrol

RANDOMISASI DENGAN BLOK (BLOKED RANDOMIZATION)

  • Randominasi dengan blok dilakukan denan rumus:

n = n! / (m/2! X m/2!)

n = jumlah permutasi
m = jumlah blok
n! = n faktorial

  • Jumlah blok harus bilangan genap, misal 4
  • Kelompok intervesi diberi simbol A, sedang kelompok kontrol B

 

  • Setelah dimasukan rumus, akan didapat 6 permutasi: ABAB, ABBA, AABB, BABA, BBAA
  • Kemudian dipilih satu permutasi secara random, misal terpilih ABAB
  • Maka dalam pelaksanaan, responden 1 intervensi, ke-2 kontrol, ke-3 intervensi, ke-4 kontrol, dan seterunya…kembali lagi

ACAK STRATIFIKASI (STRATIFIED RANDOMIZATION)

  • Misalnya penelitian tentang pengaruh operasi bypass terhadap mortalitas PJK
  • Mortalitas PJK juga dipengaruhi oleh umur dan perokok, maka perlu dilakuan strata agar responden homogen
  • Misal dibuat strata golongan umur:
  1. 40 – 49 tahun
  2. 50 – 59 tahun
  3. 60 – 69 tahun

 

  • Dibuat strata perokok:
  1. Perokok
  2. Ex perokok
  3. Bukan perokok

 

  • Berarti banyaknya strata 3×3 = 9 strata: umur 40-49 perokok, umur 50-59 ex prokok, umur 60-69 bukan perokok dst
  • Masing2 strata diambil secara blok randomisasi

ONE SHOT CASE STUDY

  • Desain eksperimental yang paling sederhana disebut One Shot Case Study .
  • Desain ini digunakan untuk meneliti pada satu kelompok dengan diberi satu kali perlakuan dan pengukurannya dilakukan satu kali.
  • Diagramnya adalah sebagai berikut:
  • X O ( x= intervensi, O= pengambilan data)

ONE GROUP PRE-TEST – POST-TEST DESIGN

  • Merupakan perkembangan dari desain One Shot Case Study .
  • Pengembangannya ialah dengan cara melakukan satu kali pengukuran didepan (pre-test) sebelum adanya perlakuan (treatment) dan setelah itu dilakukan pengukuran lagi (post-test).
  • Desainnya adalah sebagai berikut:
  • O1 X O2

DESIGN TIME SERIES

  • Pengembangan dari One Group Pre-test – Post-test Design adalah Design Time series, jika pengukuran dilakukan secara beulang-ulang dalam kurun waktu tertentu.
  • Maka desainnya menjadi seperti di bawah ini:
  • O1 O2 O3 X O4 O5 O6
  • Pada desain time series, peneliti melakukan pengukuran di depan selama 3 kali berturut, kemudian dia memberikan perlakuan pada obyek yang diteliti. Kemudian peneliti melakukan pengukuran selama 3 kali lagi setelah perlakuan dilakukan.

STATIC GROUP COMPARISON

  • Dalam desain ini terdapat dua kelompok yang dipilih sebagai obyek penelitian.
  • Kelompok pertama mendapatkan perlakuan sedang kelompok kedua tidak mendapat perlakuan.
  • Kelompok kedua ini berfungsi sebagai kelompok pembanding / pengontrol.
  • Desainnya adalah sebagai berikut:
  • X O1
  • O2

POST TEST ONLY CONTROL GROUP DESIGN

  • Desain ini merupakan desain yang paling sederhana dari desain eksperimental sebenarnya (true experimental design), karena responden benar-benar dipilih secara random dan diberi perlakuan serta ada kelompok pengontrolnya.
  • Desainnya adalah sebagai berikut:
  • ( R ) X O1
  • ( R ) O2

PRE-TEST – POST – TEST CONTROL GROUP DESIGN

  • Desain ini merupakan pengembangan design Post Test Only Control Group Design.
  • Perbedaannya terletak pada baik kelompok pertama dan kelompok pengontrol dilakukan pengukuran didepan (pre-test).
  • Desainnya adalah sebagai berikut:
  • ( R ) O1 X O2
  • ( R ) O3 O4

SOLOMON FOUR GROUP DESIGN

  • Desain ini merupakan kombinasi desain Post Test Only Control Group Design dan Pre-test – Post – test Control Group Design yang merupakan model desain ideal untuk melakukan penelitian eksperimen terkontrol.
  • Peneliti dapat menekan sekecil mungkin sumber-sumber kesalahan karena adanya empat kelompok yang berbeda dengan enam format pengkuran.
  • Desainya adalah sebagai berikut:
  • ( R ) O1 X O2
  • ( R ) O3 O4
  • ( R ) X O5
  • ( R ) O6

DAFTAR PUSTAKA

  1. Black A James & Dean J. Champion, 1999, Metode dan Masalah Penelitian Sosial, Bandung, PT Refika Aditama.
  2. Furchan Arief, 1982, Pengantar Penelitian Pendidikan, Surabaya, Usaha Nasional.
  3. Budiarto, 2004, Metodologi Penelitian Kedokteran, Sebuah Pengantar, Jakarta, EGC

 

About samoke2012

Staf Pengajar di Prodi Diploma III Keperawatan Akademi Kesehatan Rustida Banyuwangi
This entry was posted in Pengantar Riset. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s