ASUHAN KEPERAWATAN BATU SALURAN KEMIH

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN BATU SALURAN KEMIH

KONSEP MEDIS
1.1    Definisi Batu Saluran Kemih
Definisi BSK Batu saluran kemih adalah batu yang terbetuk dari berbagai macam proses kimia di dalam tubuh manusia dan terletak di dalam ginjal serta saluran kemih pada manusia seperti ureter (Pharos, 2012:  hal 4)
Batu saluran kemih (urolithiasis) merupakan obstruksi benda padat pada saluran kencing yang berbentuk karena faktor presifitasi endapan dan senyawa tertentu. Batu tersebut bias berbentuk dari berbagai senyawa, misalnya kalsium oksalat (60%), fosfat (30%), asam urat (5%) dan sistin (1%). (Prabowo. E dan Pranata, 2014: hal 111)

1.2    Etiologi
Menurut (Purnomo, 2011: hal 2) Terbentuknya batu saluran kemih diduga karena ada hubungannya gangguan cairan urine, gangguan metabolik, infeksi saluran kemih dehidrasi dan keadaan lain yang masih belum terungkap (idopatik). Secara epidemiologis terdapat beberapa faktor yang mempermudah terjadinya batu saluran kemih pada seseorang yaitu :
1.    Faktor intrinsik: herediter (di duga diturunkan orang tuanya) umur, (paling sering di dapatkan pada usia 30-50 tahun) jenis kelamin, (laki-laki tiga lebih banyak dibandingkan dengan pasien perempuan).
2.    Faktor ekstrinsik: geografi, iklim dan temperature, asupan air, diet pekerjaan.
Mineralisasi pada semua system biologi merupakan temuan umum. Tidak terkecuali batu saluran kemih, yang merupakan kumpulan kristal yang terdiri dari bermacam-macam Kristal dan matrik organik. Teori yang menjelaskan mengenai penyakit batu saluran kemih kurang lengkap. Proses pembentukan membutuhkan supersaturasi urine. Supersaturasi tergantung pada PH urine, kekuatan ion, konsntrasizat terlarut, dan kompleksasi. (Stoller 2010 : hal 4).
Teori Kristal inhibitor menyatakan bahwa batu terbentuk karena konsentrasi inhibitor  alami yang rendah seperti magnesium, sitrat, firofosfat, dan sejumlah kecil logam.
Teori ini tidak absolit karena tidak semua orang yang inhibitor pembentuk kristalnya rendah terkena batu saluran kemih. (Stoller 2010 : hal 5).
1.    Komponen Kristal batu terutama terdiri dari komponen Kristal dengan ukuran dan transparansi yang mudah di identifikasi dibawah polarisasi mikroskop. Difraksi X-ray terutama untuk menilai geometris dan arsitektur batu. Banyak tahap yang terkait dalam pembentukan batu. Meliputi nukleasi, perkembangan dan agregasi, nukleasi memulai proses dan di induksi oleh beberapa subtansi sepertimatrik protein, Kristal, zatasing dan partikel-partikel lainnya. (Stoller 2010 : hal 5)
2.    Komponen matrik Sejumlah komponen matrik non Kristal dari batu saluran kemih memiliki tipe yang berfariasi. Umumnya antara 2% hingga 10% beratnya terdiri dari protein, dengan sejumlah kecil heksosa dan heksamin. (Stoller, 2010: hal 5)

2.3    Patofisiologi
Menurut (Dinda, 2011: hal 2) Secara teoritis batu dapat terbentuk di seluruh saluran kemih terutama pada tempat-tempat yang sering mengalami hambatan aliran urine (stasis urine), yaitu sistem kalises ginjal atau buli-buli. Adnya kelainan bawaan pada pelvikalises, divertikel, obstruksi infravesika kronis seperti pada hyperplasia prostat berigna, striktura, dan buli-buli neurogenik merupakan keadaan-keadaan yang memudahkan terjadi pembentukan batu. (Dinda, 2011: hal 2)
Batu terdiri atas kristal-kristal  yang tersusun oleh bahan-bahan organic yang terlarut di dalam urine. Kristal-kristal tersebut tetap berada dalam keadaan metastable (tetap larut) kemudian akan mengadakan agregasi, dan menarik bahan-bahan lain sehingga menjadi kristal yang lebih besar. Meskipun ukurannya cukup besar, agregat Kristal masih rapuh dan belum cukup mampu membuntu saluran kemih. Untuk itu agregat Kristal menempel pada epitel saluran kemih, dan dari sini bahan-bahan lain diendapkan pada agregat itu sehingga membentuk batu yang cukup besar untuk menyumbat saluran kemih. (Dinda, 2011: hal 2)
Kondisi metasble di pengaruhi oleh suhu, pH larutan, adanya koloid di dalam urine, kosentrasi solute di dalam urine, laju aliran di dalam saluran kemih, atau adanya koloid di dalam urine, kosentrasi solute di dalam saluran kemih, atau adanya korpus alienum di dalam saluran kemih yang bertindak sebagai inti batu. (Dinda, 2011: hal 2)
Lebih dari 80% batu saluran kemih terdiri atas batu kalsium, baik yang berikatan dengan oksalat maupun dengan fosfat, membentuk batu kalsium oksalat dan kalsium fosfat, sedangkan sisanya berasal dari batu asam urat, batu magnesium ammonium fosfat, batu xanthyn, batu sistein, dan batu jenis lainnya. Meskipun patogenesis pembentukan batu-batu di atas hampir sama, tetapi suasana di dalam saluran kemih yang memungkinkan terbentuknya jenis batu itu tidak sama. Misalkan batu asam urat mudah terbentuk dalam suasana asam, sedangkan batu magnesium amonium fosfat terbentuk karena urine bersifat basa. (Dinda, 2011: hal 2)

 

Stagnansi urine pada VU
Penurunan urine flow

Patwhay        

Iritabibilitas mukosa ureter
Regangan otot m.detrusor meningkat
Lesi & inflamasi
Nyeri akut
Stress ulcer
Sensitifitas meningkat
HCL meningkat
Nausea vomiting
Ketidakseimbangan Nutrisi:kurang dari kebutuhan tubuh
Robekan vaskuler
Hematuria/gross hematuria
Kebocoran plasma
Absorbsi nutrient inadekuat
Resiko keseimbangan vol.cairan
refluks
Hidronephrosis
Haluaran inadekuat
Retensi urine
Resiko gangguan f.ginjal
Gangguan eliminasi urine
Resiko infeksi
Kolinisasi bakteri meningkat

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sumber: Prabowo dan Pranata, 2014. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Sistem Perkemihan. Yogyakarta: Nuha Medika.

2.4    Manifestasi Klinis
Gejala-gejala BSK antara lain:
1.    Kolik renal dan non kolik renal merupakan 2 tipe nyeri yang berasal dari ginjal kolik renal umumnya disebabkan karena batu melewati saluran kolektivus atau saluran sempit ureter, sementara non kolik renal disebabkan oleh distensi dari kapsula ginjal.  (Stoller, 2010: hal: 12)
2.    Hematuria pada penderita BSK seringkali terjadi hematuria (air kemih berwarna seperti air teh) terutama pada obstruksi ureter. (Stoller, 2010: hal: 12)
3.    Infeksi jenis BSK apapun seringkali berhubungan dengan infeksi sekunder akibat obstruksi. (Stoller, 2010: hal: 12)
4.    Demam adanya demam yang berhubungan dengan BSK merupakan kasus darurat karena dapat menyebabkan urosepsis. (Stoller, 2010: hal: 12)
5.    Mual-muntah Obstruksi saluran kemih bagian atas seringkali menyebabkan mual dan muntah. (Stoller, 2010: hal: 12)

2.5    Klasifikasi Batu Saluran Kemih
Menurut (Turk, 2011: hal 11). Klasifikasi Batu saluran kemih dapat diklasifikasikan berdasarkan aspek berikut:
1.    Ukuran batu, lokasi batu, karakteristik X-ray dari batu, penyebab terbentuknya batu, komposisi batu (mineralogi), dan resiko kelompok terjadinya pembentukan batu. (Turk, 2011: hal 12)
2.    Ukuran Batu biasanya dinyatakan dalam milimeter, menggunakan satu atau dua dimensi pengukuran. Batu bisa dikelompokkan panjangnya hingga 5mm, >5-10 mm, > 10-20 mm dan > 20 mm. (Turk, 2011: hal 12)
3.    Lokasi Batu Batu saluran kemih dapat diklasifikasikan berdasarkan posisi anatomi pada saluran kemih pada diagnosa: upper calyx, middle calyx atau lower calyx, renal pelvis, upper ureter, middle ureter ataudistal ureter, urinary bladder. (Turk, 2011: hal 12)
4.    Karakteristik X-ray Batu saluran kemih dapat diklasifikasikan menurut penampakannya pada X-ray. Batu saluran kemih bervarisai berdasarkan komposisi mineral. Jika tidak digunakan komputer tomography Hounsfield Units (HU) mungkin dapat memberi data mengenai massa jenis batu dan komposisi batu (kekerasan batu). (Turk, 2011: hal 12)
5.    Etiologi pembentukan Batu dapat disebabkan oleh infeksi dan bukan infeksi, batu karena kelainan genetik, dan pembentukan batu karena efek samping pengobatan (‘drug stones’). (Turk, 2011: hal 12)
6.    Komposisi Batu (mineralogi) Aspek metabolik memiliki peran penting dala pembentukan batu dan evaluasi metabolik yang dibutuhkan untuk mengatasi kelainan metabolik. Analisis batu yang benar dalam hubungannya dengan kelainan metabolik akan menjadi dasar untuk diagnosa lebih lanjut dan tindakan selanjutnya. Batu biasanya terdiri dari campuran substansi yang berbeda. (Turk, 2011: hal 12)
7.    Kelompok resiko terkena BSK Status resiko dari pembentuk batu adalah dari sebab khusus yang memungkinkan terjadinya atau perkembangan batu dan imperative untuk tindakan farmakologi. Sekitar 50%dari semua yang terkena batu hanya satu yang terkena selama hidupnya. Tingginya kejadian penyakit yang sedikit yang diteliti lebih dari 10% dari semua pembentuk batu. Tipe batu dan keparahan penyakit merupakan determinan yang menyatakan pasien dengan resiko rendah atau resiko tinggi terjadi batu. (Turk, 2011: hal 12)

2.6 Komplikasi Batu Saluran Kemih
Menurut  (S. Wahap, 2013: hal 168) batu saluran kemih selain memicu terjadinya renal colic, ada beberapa komplikasi ada beberapa komplikasi yang di waspadai :
1.    Pembendungan dan pembengkakan ginjal
2.    Kerusakan dan gagal fungsi ginjal,
3.    Infeksi saluran kemih
4.    Timbulnya batu berulang

BAB 3
KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

3.1    Pengkajian
1.    Identitas
Secara otomatis ,tidak factor jenis kelamin dan usia yang signifikan dalam proses pembentukan batu. Namun, angka kejadian urolgitiasis dilapangan sering kali terjadi pada laki-laki dan pada masa usia dewasa. Hal ini dimungkinkan karena pola hidup, aktifitas, dan geografis. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 121)
2.    Riwayat penyakit sekarang
Keluhan yang sering terjadi pada klien batu saluran kemih ialah nyeri pada saluran kemih yang menjalar, berat ringannya tergantung pada lokasi dan besarnya batu, dapat terjadi nyeri/kolik renal klien dapat juga mengalami gangguan gastrointestinal dan perubahan. (Dinda, 2011: hal 2)
3.    Pola psikososial
Hambatan dalam interaksi social dikarenakan adanya ketidaknyamanan (nyeri hebat)  pada pasien, sehingga focus perhatiannya hanya pada sakitnya. Isolasi social tidak terjadi karena bukan merupakan penyakit menular. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 121)
4.    Pola pemenuhan kebutuhan sehari-hari
a.    Penurunan aktifitas selama sakit terjadi bukan karena kelemahan otot, tetapi dikarenakan gangguan rasa nyaman (nyeri). Kegiatan aktifitas relative dibantu oleh keluarga,misalnya berpakaian, mandi makan,minum dan lain sebagainya,terlebih jika kolik mendadak terjadi. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 121)
b.    Terjadi mual mutah karena peningkatan tingkat stres pasien akibat nyeri hebat. Anoreksia sering kali terjadi karena kondisi ph pencernaan yang asam akibat sekresi HCL berlebihan. Pemenuhan kebutuhan cairan sbenarnya tidak ada masalah. Namun, klien sering kali membatasi minum karena takut urinenya semakin banyak dan memperparah nyeri yang dialami. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 121)
c.    Eliminasi alvi tidak mengalami perubahan fungsi maupun pola, kecuali diikuti oleh penyakit penyerta lainnya. Klien mengalami nyeri saat kencing (disuria, pada diagnosis uretrolithiasis). Hematuria (gross/flek), kencing sedikit (oliguaria), disertai vesika (vesikolithiasis). (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 121)
5.    Pemeriksaan fisik
Anamnese tentang pola eliminasi urine akan memberikan data yang kuat. Oliguria, disuria, gross hematuria menjadi ciri khas dari urolithiasis. Kaji TTV, biasanya tidak perubahan yang mencolok pada urolithiasis. Takikardi akibat nyeri yang hebat, nyeri pada pinggang, distensi vesika pada palpasi vesika (vesikolithiasis/uretrolithiasis), teraba massa keras/batu (uretrolthiasis). (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 122)
a.    Keadaan umum
Pemeriksaan fisik pasien dengan BSK dapat bervariasi mulai tanpa kelainan fisik sampai tanda-tanda sakit berat tergantung pada letak batu dan penyulit yang ditimbulkan. Terjadi nyeri/kolik renal klien dapat juga mengalami gangguan gastrointestinal dan perubahan. (Dian,  2011: hal 2 )
b.    Tanda-tanda vital
Kesadaran compos mentis, penampilan tampak obesitas, tekanan darah 110/80 mmHg, frekuensi nadi 88x/menit, frekuensi nafas 20 kali/menit, suhu 36,2 C, dan Indeks Massa Tubuh (IMT) 29,3 kg/m2. Pada pemeriksaan palpasi regio flank sinistra didapatkan tanda ballotement (+) dan pada perkusi nyeri ketok costovertebrae angle sinistra (+). (Nahdi Tf, 2013: hal 48)
c.    Pemeriksaan fisik persistem
1)    Sistem persyarafan, tingkat kesadaran, GCS, reflex bicara, compos mentis. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
2)    Sistem penglihatan, termasuk penglihatan  pupil isokor, dengan reflex cahaya (+) . (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
3)    Sistem pernafasan, nilai frekuensi nafas, kualitas, suara dan jalan nafas. Atau tidak mengeluh batuk atau sesak. Tidak ada riwayat bronchitis, TB, asma, empisema, pneumonia. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
4)    Sistem pendengaran, tidak ditemukan gangguan pada sistem pendengaran. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
5)    Sistem pencernaan, Mulut dan tenggorokan:  Fungsi mengunyah dan menelan baik, Bising usus normal. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
6)    Sistem abdomen, adanya nyeri tekan abdomen, teraba massa keras atau batu, nyeri ketok pada pinggang. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 122)
7)    Sistem reproduksi tidak ada masalah/gangguan pada sistem reproduksi. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
8)    Sistem kardiovaskuler, tidak ditemukan gangguan pada sistem kardiovaskular. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
9)    Sistem integumen, hangat, kemerahan, pucat. (Dian, 2011 : hal 20)
10)    Sistem muskuluskletal, mengalami intoleransi aktivitas karena nyeri yang dirasakan yang melakukan mobilitas fisik tertentu. (Nahdi Tf, 2013: hal 50)
11)    Sistem perkemihan, adanya oliguria, disuria, gross hematuria, menjadi ciri khas dari urolithiasis, nyeri yang hebat, nyeri ketok pada pinggang, distensi vesika pada palpasi vesika (vesikolithiasis/ urolithiasis, nyeri yang hebat, nyeri ketok pada pinggang, distensi vesika pada palpasi vesika (vesikolithiasis/uretrolithiasis), teraba massa keras/batu (uretrolithiasis). nilai frekuensi buang air kecil dan jumlahnya, Gangguan pola berkemih. (Prabowo E, dan Pranata, 2014: hal 122)
6.    Pemeriksaan penunjang
a.    Laboratorium
Pemeriksaan laboratorium berupa pemeriksaan darah lengkap, kimia darah (ureum, kreatinin, asam urat), dan urin lengkap. Hasilnya ditemukan peningkatan kadar leukosit 11.700/μl (normalnya: 5000- 10.000/μl); kimia darah tidak ditemukan peningkatan kadar ureum, kreatinin, maupun asam urat; urin lengkap ditemukan warna keruh, epitel (+), sedimen (+), peningkatan kadar eritrosit 5-7/LPB (normalnya: 0-1/LPB), leukosit 10-11/LPB (0-5/LPB). (Nahdi Tf, 2013: hal 48)
b.    Radiologis
Pada pemeriksaan radiologi dilakukan rontgen Blass Nier Overzicht (BNO) dan ultrasonografi (USG) abdomen. Hasilnya pada rontgen BNO didapatkan tampak bayangan radioopaque pada pielum ginjal setinggi linea paravertebrae sinistra setinggi lumbal III Ukuran 1,5 x 2 cm; USG didapatkan tampak batu pada ginjal kiri di pole atas-tengah-bawah berukuran 1 cm x 1,2 cm x 1,8 cm; tampak pelebaran sistem pelvicokaliseal. (Nahdi Tf, 2013: hal 48)
1.    Foto Polos Abdomen
Pembuatan foto polos abdomen bertujuan untuk melihat kemungkinan adanya batu radiopak di saluran kemih. Batu-batu jenis kalsium oksalat dan kalsium fosfat bersifat radiopak dan paling sering dijumpai diantara batu jenis lain, sedangkan batu asama urat bersifat non-opak (radiolusen)
2.    Pielografi Intra Vena (PIV)
Pemeriksaan ini bertujuan untuk menilai keadaan anatomi dan fungsi ginjal. Selain itu PIV dapat mendeteksi adanya batuk semi-opak ataupun batu non-opak yang tidak dapat terlihat oleh foto polos perut. Jika PIV belum dapat menjelaskan keadaan sistem saluran kemih akibat adanya penurunan fungis ginjal sebagai gantinya adalah pemeriksaan pielografi retrograde.
3.    Ultrasonografi
USG dikerjakan bila pasien tidak mungkin menjalani pemeriksaan PIV, yaitu pada keadaan-keadaan : alergi terhadap kontras, faal ginjal yang menurun, dan pada wanita yang sedang hamil. Pemeriksaan USG dapat menilai adanya batu di ginjal atau di buli-buli, hidronefrosis, pionefrosis.(Dinda, 2011:hal 3)
7.    Penatalaksanaan
Batu yang sudah menimbulkan masalah pada saluran kemih secepatnya harus dikeluarkan agar tidak menimbulkan penyulit yang lebih berat. Indikasi untuk melakukan tindakan/terapi pada batu saluran kemih adalah jika batu telah menimbulkan : obstruksi, infeksi, atau harus diambil karena sesuatu indikasi sosial. Obstruksi karena batu saluran kemih yang telah menimbulkan hidroureter atau hidronefrosis dan batu yang sudah menyebabkan infeksi saluran kemih, harus segera dikeluarkan. Kadang kala batu saluran kemih tidak menimbulkan penyulit seperti di atas tetapi diderita oleh seorang yang karena pekerjaannya mempunyai resiko tinggi dapat menimbulkan sumbatan saluran kemih pada saat yang bersangkutan sedang menjalakankan profesinya, dalam hal ini batu harus dikeluarkan dari saluran kemih. (Dinda, 2011:hal 3)

3.2    Diagnosa Keperawatan
Menurut (Prabowo,E dan Pranata 2014: hal 123)
1.    Nyeri akut
Definisi: pengalaman sensori dan emosional yang tidak menyenangkan yang muncul akibat kerusakan jaringan yang actual atau potensial atau digambarkan dalam hal kerusakan sedemikian rupa.
Batasan karakteristik:
a.    Perubahan selera makan
b.    Perubahan tekanan darah
c.    Perubahan prekuensi jantung
d.    Perubahan prekuensi pernafasan
e.    Diaphoresis
f.    Prilaku ditraksi
g.    Sikap melindungi area nyeri
h.    Gannguan tidur
Faktor yang berhubungan :
Agen cedera (misalnya biologis, fisik, dan psikologis) Di tandai dengan
a.    Keluhan nyeri, colik billiary (frequensi nyeri ).
b.    Ekspresi wajah saat nyeri, prilaku yang hati-hati.
c.    Respon autonomik (perubahan pada tekanan darah ,nadi).
d.    Fokus terhadap diri yang terbatas.
2.    Gangguan Eliminasi Urine
Definisi: disfungsi pada eliminasi urine
Batasan karakteristik
a.    Dissurya
b.    Sering berkemih
c.    Inkontinensia
d.    Nokturya
e.    Retensi
f.    Dorongan
Faktor yang berhubungan :
a.    Obstopsi anatomic
b.    Penyebab multiple
3.    Retensi urine
Definisi: pengosongan kandung kemih tidak komplet
Batasan karakteristik:
a.    Tidak ada haluaran urie
b.    Distensi kandung kemih
c.    Menetes
d.    Disuria
e.    Sering berkemih
f.    Inkontenensia aliran berlebih
g.    Residu urine
h.    Sensasi kandung kemih penuh
i.    Berkemih sedikit
Faktor yang Berhubungan :
a.    Sumbatan
b.    Tekanan ureter  tinggi

3.3    Intervensi Keperawatan
1.    Nyeri akut berhubungan dengan agen cedera (biologis, fisik, psikologis)
Tujuan:
a.    Memperlihatkan pengendalian nyeri,yang dibuktikan oleh indikator sebagai berikut (1-5; tidak pernah, jarang, kadang-kadang, sering, atau selalu:
1)    Mengenali awitan nyeri
2)    Menggunakan tindakan pencegahan
3)    Melaporkan nyeri dapat dilakukan
b.    Menunjukkan tingkat nyeri, yang dibuktikan oleh indikator sebagai indikator berikut (sebutkan 1-5; sangat berat, berat, sedang,   ringan, atau tidak ada):
1)    Ekpresi nyeri pada wajah
2)    Gelisah atau ketegangan otot
3)    Durasi episode nyeri
4)    Merintih dan menangis
5)    Gelisah
Kriteria Hasil NOC :
a.    Tingkat Kenyamanan: tingkat persepsi positif terhadap kemudahan fisik dan psikologis
b.    Pengendalian nyeri:   tindakan individu untuk mengendalikan nyeri
c.    Tingkat nyeri keparahan yang dapat di amati atau dilaporkan
Intervensi NIC :
a.    Pemberian Analgesik
b.    Manajemen medikasi
c.    Manajemen nyeri
d.    Bantuan analgesia yang dikendalikan oleh pasien
e.    Manajemen sedasi

Aktivitas Keperawatan
a.    Pengkajian
1)    Gunakan laporan dari pasien sendiri sebagai pilihan pertama untuk mengumpulkan informasi pengkajian
2)    Minta pasien untuk menilai nyeri atau ketidaknyamanan pada skala 0 sampai 10 (0=tidak ada nyeri atau ketidaknyamanan, 10=nyeri hebat)
3)    Gunakan bagan alir nyeri untuk memantau peredaan nyeri oleh analgesik dan kemungkinan efek sampingnya
4)    Kaji dampak agama, budaya, kepercyaan, dan lingkungan terhadap nyeri dan repons pasien
5)    Dalam mengkaji nyeri pasien, gunakan kata kata sesuai usia  dan tingkat perkembanagan pasien
6)    Manajemen nyeri NIC :
(a)    Lakukan pengkajian nyeri yang komprehensif meliputi lokasi, karakteristik, awitan dan durasi, frekuensi dan  kualitas dan intensitas atau keparahan nyeri, dan faktor presipitasinya
(b)    Observasi isyarat nonverbal ketidaknyamanan, khususnya pada mereka  yag tidak mampu berkomunikasi efektif
b.    Penyuluhan untuk pasien/keluarga
1)    Sertakan dalam intruksi pemulangan pasien obat khusus yang harus di minum, frekuensi pemberian, kemungkinan efeksamping, kemungkinan interaksi obat, kewaspadaan khusus saat mengkonsumsi oabat tersebut (misalnya, pembatasan aktivitas fisik, pembatasan diet), dan nama orang yang harus dihubungi bila mengalami nyeri membandel.
2)    Instruksikan pasien untuk menginformasikan kepada perawat jika peredaan nyeri tidak dapat dicapai
3)    Informasikan kepada pasien tentang prosedur yang dapat meningkatkan nyeri dan tawarkan strategi koping yang disarankan
4)    Perbaiki kesalahan persepsi tentang analgesik narkotik atau opiod (misalnya, risiko ketergantungan atau overdosis
5)    Manajemen nyeri (NIC): berikan informasi tenteng nyeri , seperti penyebab nyeri, berapa lama akan berlangsung, dan antisispasi ketidaknyamanan akibat prosedur
6)    Majemen nyeri (NIC): Ajarkan penggunaan  teknik nonfarmakologis (misalnyaa, umpan balik biologis, transcutaneus elektrical nerve stimulation (tens) hipnosis relaksasi, imajinasi terbimbing, terapai musik, distraksi, terapai bermain, terapi aktivitas, akupresur, kompres hangat atau dingin, dan masase sebelum atau setelah, dan jika memungkinkan selama aktivitas yang menimbulkan nyeri ; sebelum nyeri  terjadi  atau meningkat; dan berama penggunaan tindakan peredaran nyeri yang lain.
c.    Aktivitas kolaboratif
1)    Kelola nyeri pasca bedah awal dengan pemberian opiat yang terjadwal (misalnya, setiap 4 jam selama 36 jam) atau PCA
2)    Manajement nyeri NIC :
(a)    Gunakan tindakan pengendalian nyeri sebelum nyeri menjadi lebih berat
(b)    Laporkan kepada dokter jika tindakan berhasil
(c)    Laporkan kepada dokter jika tindakn tidak berhasil atau jika keluhan saat ini merupakan perubahan yang bermakna dari pengalaman nyeri pasien di maa lalu.
d.    Aktivitas lain
1)    Sesuaikan frekuensi dosis sesuai indikasi melalui pengkajian nyeri dan efek samping
2)    Bantu pasien mengidentifikasi tindakan kenyaman yang efektif di masa lalu seperti ,distraksi,relaksasi ,atau kompers hangat dingin
3)    Hadir di dekat pasien untuk memenuhi kebutuhan rasa nyaman

2.    Gangguan eliminasi urine  berhubungan dengan obstruksi anatomic, dan penyebab multiple.
Tujuan :
a.    Menunjukkan kontinesia urine, yang di buktikan oleh indicator berikut (sebutkan 1-5: selalu, sering, kadanf-kadang, jarang, atau    tidak pernah ditunjukkan):
1)    Infeksi saluran kemih (SDP)[sel darah putih]<100.000)
2)    Kebocoran urine diantara berkemih
b.    Menunjukkan kontenesia urine, yang dibuktikan oleh indicator berikut (sebutkan 1-5:tidak pernah, jarang, kadang-kadang, sering, atau selalu di tunjukkan):
1)    Eliminasi secara mandiri
2)    Mempertahankan pola berkemih yang dapat diduga
Kriteria Hasil NOC :
a.    Kontenesia urine: pengendalian eliminasi urine dari kandung kemih
b.    Eliminasi urine: pengumpulan dan pengeluaran urine
Intervensi NIC :
a.    Pelatihan kandung kemih: meningkatkan fungsi kandung kemih pada individu yang mengalami inkotenensia urine dengan meningkatkan kemampuan kandung kemih untuk menahan urine dan kemampuan pasien untuk menekan urinasi.
b.    Manjemen silminasi urine: mempertahankan pola eliminasi urine yang optimum.
Aktivitas keperawatan
a.    Pengkajian
Manajemen eliminasi urin (NIC) :
1)    Pantau eliminasi urine, meliputi frekuensi, konsisten, bau, volume, dan warna, jika perlu.
2)    Kumpulkan specimen urine porsi tengah untuk urinalis.
b.    Penyuluhan untuk pasien/keluarga
Manajemen eliminasi urine (NIC) :
1)    Ajarkan pasien tentang tanda dan gejala infeksi saluran kemih
2)    Instruksikan pasien dan keluarga untuk mencatat haluaran urine, bila diperlukan.
3)    Instruksikan pasien untuk berespons segera terhadap kebutuhan eliminasi.
4)    Ajarkan pasien untuk minum 200 ml cairan pada saat makan, di antara waktu makan, diantara waktu makan, dan awal petang.
c.    Aktivitas kolaboratif
Manajemen eliminasi urine (NIC), rujuk ke dokter jika terdapat tanda dan gejala infeksi saluran kemih.
3.    Retensi Urine berhubungan dengan sumbatan dan tekanan ureter tinggi
Tujuan :
Menunjukkan kontinesia urine, yang dibuktikan oleh indicator berikut (sebutkan 1-5: selalu, sering, kdang-kadang, jarang, atau tidak pernah di tunjukkan):
a.    Kebocoran urine diantara berkemih
b.    Urine residu pasca-berkemih > 100-200 cc
Kriteria Hasil NOC :
a.    Kontinesia urine: pengendalian eliminasi urine dari kandung kemih
b.    Eliminasi urine: pengumpulan dan pengeluaran urine
Intervensi NIC :
a.    Kateterisasi urine
b.    Manajemen eliminasi urine
c.    Perawatan retensi urine
Aktivitas keperawatan
a.    Pengkajian
1)    Identifikasi dan dokumentasikan pola pengosongan kandung kemih
2)    Perawatan retensi urine (NIC) :
(a)    Pantau penggunaan agens non resep dengan antikolinergik atau agonisalfa.
(b)    Pantau efek obat resep, seperti penyekat saluran kalsium dan antikolinergik.
(c)    Pantau asupan dan haluaran.
(d)    Pantau distensi kandung kemih melalui palpasi dan perkusi.
b.    Penyuluhan untu pasien/keluarga
1)    Ajarkan pasien tentang tanda dan gejala infeksi saluran kemih yang di laporkan misalnya: demam, menggigil, nyeri pinggang, hematuria, serta perubahan konsistensi dan bau urine.
2)    Perawatan retensi urine (NIC): instruksikan pasien dan keluarga untuk mencatat haluaran urine.
c.    Aktivitas kolaboratif
1)    Rujuk ke perawat terapi enterostoma untuk instruksi kateterisasi intermiten mandiri penggunaan prosedur bersih setiap 4-6 jam pada saat terjaga
2)    Perawatan retensi urine (NIC): rujuk pada spesialis kontenensia urine.
d.    Aktivitas lain
1)    Lakukan program pelatihan pengosongan kandung kemih
2)    Bagi cairan dalam sehari untuk menjamin asupan yang adekuat tanpa menyebabkan kandung kemih over-distensi
3)    Anjurkan pasien mengonsumsi cairan per oral: _____cc untuk sore hari, dan _____cc untuk malam hari
4)    Perawatan retensi urine (NIC) :
(a)    Berikan privasi untuk eliminasi
(b)    Gunakan kekuatan sugesti dengan mengalirkan air atau membilas toilet
(c)    Stimulasi reflek kandung kemih dengan menempelkan es ke abdomen menekan ke bagian dalam paha atau menagalirkan air
(d)    Berikan cukup waktu untuk pengosongan kandung kemih  (10 menit)

DAFTAR PUSTAKA

Prabowo dan Pranata, 2014. Buku Ajar Asuhan Keperawatan Sistem Perkemihan. Yogyakarta: Nuha Medika.
Nahdi TF. Jurnal Medula, Volume. 1 Nomor. 4 / Oktober 2013
Purnomo, B.B. 2010.Pedoman diagnosis & terapi smf urologi LAB ilmu bedah.Malang: Universitas Kedokteran Brawijaya.
Judith.M.Wilkison dan Nancy.R.2013.Buku Saku Diagnosis Keperawatan Ed 9.Jakarta: EGC
Sandy Wahap, Jurnal Kesehatan Lingkungan Indonesia Vol. 11 No. 2 / Oktober 2012

fILE FORMAT PDF KLIK LINK BERIKUT askep bsk

About samoke2012

Staf Pengajar di Prodi Diploma III Keperawatan Akademi Kesehatan Rustida Banyuwangi
This entry was posted in Ilmu Keperawatan Gerontik. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s